Kisah Atu Belah (Aceh)

Jauh di sudut terpencil Tanah Gayo, hiduplah sebuah keluarga yang amat miskin. Untuk makan sehari-hari, ayah berburu ke hutan. Namun dia sering pulang dengan tangan kosong. Jika sudah begitu, dia akan menangkap belalang untuk dimasak. Dia menyimpan belalang-belalang itu di lumbung padi.

Suatu hari, ayah hendak berburu lagi. Dia berpesan pada istrinya untuk memastikan pintu lumbung selalu tertutup. Hari menjelang siang. Ayah tak kunjung datang. Kedua anaknya mulai merengek karena lapar. Ibu tak tega melihat anak-anaknya kelaparan.

“Ambillah beberapa belalang. Jangan lupa, tutup kembali pintunya,” perintahnya pada Sulung.
Saat membuka pintu lumbung, si Sulung langsung menangkapi belalang-belalang itu. Sayang, dia lupa menutup pintu lumbung.

Dalam sekejap, belalang-belalang itu terbang ke luar lumbung. Sulung amat menyesal. Dia telah melupakan pesan ibunya. Dengan langkah gontai, dia pulang.

“Maafkan aku, Bu Aku lupa menutup pintu lumbung. Semua belalang telah terbang,” lapornya pada ibunya. Ibu hanya bisa menghela napas. Dia berharap, suaminya pulang membawa hasil buruan.

Ternyata, harapannya tak tekabul. Suaminya pulang dengan tangan kosong, wajahnya tampak lelah. Dia segera menyuruh istrinya menggoreng belalang untuk makan.

“Belalangnya kabur semua. Aku lupa menutup pintu lumbung”, Ibu menutupi kesalahan anaknya.

Mendengar hal itu, suaminya terduduk lemas.

Merasa iba dengan suaminya yang lelah karena seharian berburu, Ibu meminta izin untuk keluar mencari ikan atau burung yang bisa dijadikan lauk.

Malang, Ibu tak menemukan apa pun. Tak ada burung, juga tak ada Ikan. Karena kelelahan, dia pun duduk di sebuah batu besar yang dikenal dengan nama Atu Belah.

Ibu mulai menangis, menyesali keadaannya. Air matanya bercucuran. Dia tak tahu, Atu Belah bisa terbelah dua dan menelan siapa pun yang mendekatinya dalam keadaan sedih.

Tiba-tiba, kraakk… batu itu terbelah menjadi dua, dan Ibu tertelan oleh Atu Belah.

“Istriku, jangan tinggalkan kami!” Tiba-tiba terdengar teriakan sang Ayah yang ternyata mengikutinya bersama anak-anaknya. Ayah mengkhawatirkan istrinya yang pergi sendirian. Namun terlambat, istrinya sudah telanjur ditelan oleh Atu Belah.

Sulung menangis, lalu menceritakan yang sebenarnya pada ayahnya.

“Sudahlah, semua sudah telanjur”, sahut ayahnya.

Setelah Ayah menyelesaikan perkataannya, tiba-tiba muncullah beberapa helai rambut istrinya dari dalam batu. Sulung segera memetik tujuh helai rambut dan menyimpannya sebagai kenangan akan ibunya.

Download Dongeng KamiKamu di Google Playstore